Amnesty Internasional Kutuk Kekerasan terhadap Tahanan di Iran

  • Share

Amnesty International telah mengutuk “iklim kebal hukum” yang terjadi di Iran atas kematian dalam tahanan. Di Iran ada laporan lebih dari 70 kasus dimana para pejabat tidak mendapat hukuman atas penyiksaan yang dilakukan mereka terhadap tahanan selama dekade terakhir.

“Pihak berwenang Iran telah gagal untuk memberikan pertanggungjawaban atas setidaknya 72 kematian dalam tahanan sejak Januari 2010, meskipun ada laporan yang dapat dipercaya bahwa mereka diakibatkan oleh penyiksaan atau perlakuan buruk lainnya atau penggunaan senjata api dan gas air mata yang mematikan oleh para pejabat,” kata Amnesty yang berbasis di London.

Kasus terbaru ialah seorang pria berusia 31 tahun mati di penjara. Kematiannya ini dilaporkan oleh pejabat kementerian intelijen di Urumieh, provinsi Azerbaijan Barat pada 8 September kepada keluarganya, kata Amnesty dalam sebuah pernyataan.

“Laporan kematian Yaser Mangouri dalam keadaan yang mencurigakan semakin memperlihatkan bagaimana iklim kebal hukum di Iran semakin menguatkan sikap semena-mena pasukan keamanan untuk melanggar hak hidup tahanan tanpa rasa takut akan konsekuensi atau pertanggungjawaban,” kata Heba Morayef, direktur Amnesty Timur Tengah dan Afrika Utara.

Laporan Amnesty ini disampaikan menyusul pengakuan kepala penjara Iran bulan lalu bahwa “penyiksaan terhadap tahanan” ini telah terjadi di penjara Teheran. Penjara ini terkenal kejam setelah video yang diterbitkan di luar negeri tampaknya menunjukkan kekerasan terhadap tahanan.

Rekaman penjaga penjara yang memukul dan menganiaya tahanan diperoleh oleh seorang hacker yang mengakses kamera pengintai di penjara Evin.

Amnesty International mengatakan rekaman video yang bocor “membuktikan bukti pemukulan, pelecehan seksual, dan perlakuan buruk lainnya terhadap tahanan oleh petugas penjara.”

Dikatakan bahwa dalam 46 dari 72 kematian dalam tahanan, sumber-sumber informasi mengatakan bahwa mereka diakibatkan oleh “penyiksaan fisik atau perlakuan buruk lainnya di tangan agen intelijen dan keamanan atau petugas penjara.”

15 kematian lainnya disebabkan oleh penggunaan senjata api atau gas air mata oleh penjaga penjara untuk menekan protes atas ketakutan akan keamanan Covid-19, kata Amnesty.

Untuk 11 kasus yang tersisa, kematian terjadi dalam keadaan yang mencurigakan, tetapi tidak ada rincian lebih lanjut tentang penyebabnya, tambahnya.

“Pihak berwenang Iran biasanya menyalahkan kematian dalam tahanan karena bunuh diri, overdosis obat atau penyakit secara terburu-buru dan tanpa melakukan penyelidikan independen dan transparan,” kata pengawas itu.

Pada bulan Juli, Amnesty dan sembilan kelompok hak asasi lainnya mendesak negara-negara anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk membuat mekanisme untuk mengumpulkan, melestarikan dan menganalisis bukti kejahatan paling serius yang dilakukan di republik Islam tersebut.

Iran secara teratur membela diri terhadap laporan oleh PBB atau kelompok hak asasi internasional yang mengkritik perlakuannya terhadap narapidana.

  • Share