Bandara Internasional Erbil di Irak Diserang Drone Bermuatan Bahan Peledak

  • Share

Bandara Internasional Erbil di Irak utara telah diserang oleh pesawat tak berawak bermuatan bahan peledak, kata Pemerintah Daerah Kurdistan (KRG). Penggunaan drone ini menargetkan tentara AS yang berbasis di wilayah tersebut.

Bagian militer bandara tempat pasukan koalisi internasional pimpinan AS dikerahkan menjadi sasaran serangan pada hari Rabu (14/04/2021).

“Sebuah pesawat tak berawak yang diisi TNT menargetkan pangkalan koalisi di bandara Arbil,” kata kementerian dalam negeri regional pada hari Rabu Ia menambahkan bahwa tidak ada yang terluka dalam ledakan itu tetapi sebuah bangunan rusak.

Ledakan juga terdengar di dekat daerah itu dan penyelidikan atas insiden itu telah dilakukan, kata kementerian itu dalam pernyataan sebelumnya.

Turki mengatakan salah satu tentaranya tewas oleh tembakan roket pada waktu yang hampir bersamaan di pangkalan militer 50km (30 mil) timur di Bashiqa.

Belum ada konfirmasi langsung mengenai hubungan apa pun antara kedua serangan tersebut dan tidak ada klaim tanggung jawab atas serangan di bandara tersebut.

Para saksi melaporkan bahwa penjagaan keamanan telah memblokir semua akses ke bandara. Mereka melihat gumpalan asap membubung dari daerah tersebut.

Sekitar 20 serangan bom atau roket telah menargetkan pangkalan yang menampung tentara atau diplomat AS di Irak sejak Presiden AS Joe Biden menjabat pada akhir Januari.

Sejumlah serangan lainnya terjadi selama 18 bulan sebelumnya. Washington secara konsisten menyalahkan faksi pro-Iran.

Iran mengatakan pada bulan Maret bahwa mereka tidak berada di balik serangan itu.

Washington dan Teheran adalah sekutu Baghdad tetapi tetap berselisih tajam tentang program nuklir Iran.

Pada 15 Februari, lebih dari selusin roket menargetkan kompleks militer di dalam bandara Erbil, menewaskan seorang warga sipil Irak dan kontraktor asing yang bekerja dengan pasukan pimpinan AS.

Kompleks tuan rumah pasukan asing yang dikerahkan sebagai bagian dari koalisi pimpinan AS membantu Irak memerangi kelompok ISIL (ISIS), sebuah konflik yang Baghdad nyatakan sebagai dimenangkan pada akhir 2017.

Turki telah menempatkan pasukan di daerah itu selama lebih dari dua dekade sebagai bagian dari upayanya untuk menghancurkan pemberontak dari Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang telah berperang melawan negara Turki sejak 1984.

Sebelumnya pada Rabu, dua bom juga meledak di jalan-jalan di mana konvoi logistik Irak membawa peralatan untuk koalisi internasional di provinsi selatan Dhi Qar dan Diwaniyah, menurut sumber keamanan.

Minggu lalu, AS berkomitmen untuk memindahkan semua pasukan tempur yang tersisa dari Irak, meskipun kedua negara tidak menetapkan batas waktu untuk penarikan kedua sejak invasi tahun 2003.

Sumber: al-Jazeera

 

  • Share