Dibantu Rusia, Polisi Kazakhstan Basmi Gerakan Oposisi

  • Share

Polisi mengatakan para demonstran ‘dihilangkan’ dalam semalam ketika aliansi yang dipimpin Rusia menyetujui pengerahan pasukan untuk memadamkan kerusuhan.

Polisi di Kazakhstan telah membunuh puluhan pengunjuk rasa yang mencoba menyerbu gedung-gedung pemerintah ketika aliansi militer yang dipimpin Rusia menyetujui pasukan penjaga perdamaian masuk ke negara Asia Tengah itu untuk memadamkan kerusuhan yang dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar.

Saltanet Azirbek, juru bicara polisi Kazakh, mengatakan kepada saluran televisi Khabar-24 pada hari Kamis (06/01/2022) bahwa “pasukan ekstremis” telah berusaha semalaman untuk menyerbu gedung administrasi serta departemen kepolisian di kota terbesar di negara itu, Almaty.

“Puluhan penyerang dieliminasi, identitas mereka sedang ditetapkan,” katanya.

Korban bermunculan di tengah kerusuhan lanjutan di Kazakhstan. Ratusan pengunjuk rasa berkumpul di alun-alun utama Almaty pada hari Kamis di tengah kehadiran puluhan tentara dan beberapa pengangkut personel lapis baja.

Seorang jurnalis kantor berita Reuters di tempat kejadian melaporkan mendengar suara tembakan ketika pasukan mendekati kerumunan.

Protes baru datang sehari setelah demonstran menyerbu istana presiden dan kantor walikota di Almaty dan membakar keduanya. Kerumunan juga sempat menyerbu bandara Almaty pada hari Rabu, mendorong beberapa pembatalan penerbangan.

Kementerian Dalam Negeri Kazakh mengatakan sedikitnya delapan polisi dan pasukan penjaga nasional tewas dalam kerusuhan itu sementara 300 lainnya terluka.

Ketika ketegangan meningkat, Presiden Kassym-Jomart Tokayev pada Rabu malam meminta bantuan dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO), aliansi enam negara bekas Soviet yang berbasis di Moskow.

Ketua CSTO, Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan, mengatakan pada hari Kamis bahwa aliansi tersebut sekarang telah menyetujui pengiriman sejumlah penjaga perdamaian yang tidak ditentukan ke Kazakhstan.

Dalam sebuah pernyataan di Facebook, Pashinyan mengatakan pasukan akan dikirim “untuk jangka waktu terbatas dengan tujuan stabilisasi dan normalisasi situasi” di Kazakhstan.

Dia juga menyalahkan “campur tangan luar” atas protes massal tersebut.

Televisi pemerintah melaporkan pada hari Kamis bahwa Bank Nasional Kazakhstan telah memutuskan untuk menangguhkan pekerjaan bank di negara itu demi keselamatan pekerja mereka, sementara maskapai Timur Tengah terbang ke dubai dan Air Arabia mengatakan mereka telah membatalkan penerbangan ke Almaty.

Presiden Kazakh sebelumnya telah berjanji untuk mengambil tindakan keras untuk memadamkan kerusuhan dan menyatakan keadaan darurat selama dua minggu untuk seluruh negara, memperluas yang telah diumumkan untuk ibu kota Nur-Sultan dan kota terbesar Almaty.

Dekrit darurat memberlakukan jam malam dan membatasi pergerakan ke dalam dan sekitar daerah perkotaan.

Tokayev juga memecat kabinet sebagai tanggapan atas kerusuhan tersebut.

Ketika ketegangan meningkat pada Rabu malam, situs berita Kazakh menjadi tidak dapat diakses dan organisasi pengawas global Netblocks mengatakan negara itu mengalami pemadaman internet yang meluas.

Kantor berita Rusia Tass melaporkan bahwa akses internet dipulihkan di Almaty pada Kamis pagi.

  • Share