Hadapi Barat, Putin dan Xi Jinping Adakan Pertemuan Intensif

Presiden Rusia Vladimir Putin dan mitranya dari China, Xi Jinping, akan mengadakan pertemuan video, karena gesekan yang terjadi antara Rusia-Cina dengan Barat terus berlanjut.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kedua pemimpin tersebut  akan membahas ketegangan di Eropa dan retorika “agresif” Amerika Serikat dan NATO selama pembicaraan virtual hari Rabu (15/12/2021).

“Situasi dalam urusan internasional, terutama di benua Eropa, sangat tegang saat ini dan membutuhkan diskusi antara sekutu,” tambahnya, merujuk pada Moskow dan Beijing.

“Kami melihat retorika yang sangat, sangat agresif di pihak NATO dan AS, dan ini membutuhkan diskusi antara kami dan China.”

Ketegangan antara Rusia dan negara-negara Barat telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir karena pembangunan militer Rusia di dekat perbatasan dengan Ukraina. Pemerintah Ukraina menuduh Moskow mengumpulkan puluhan ribu tentara dalam persiapan untuk kemungkinan serangan militer  dalam skala besar. Kremlin menyangkal rencananya untuk menyerang dan mengatakan Barat dicengkeram oleh Russophobia.

Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin tidak menyebutkan topik khusus untuk pembicaraan Xi Jinping dan Putin dan mengatakan rincian akan dirilis setelah pertemuan tersebut. Pertemuan ini diharapkan “lebih meningkatkan rasa saling percaya tingkat tinggi antara kedua belah pihak”.

“Kedua kepala negara akan memberikan tinjauan penuh tentang hubungan dan kerja sama China-Rusia di berbagai bidang tahun ini,” kata Wang, seraya menambahkan bahwa para pemimpin juga akan “membuat desain tingkat atas untuk pengembangan hubungan bilateral tahun depan”.

Rusia telah mengembangkan hubungan yang lebih dekat dengan China karena hubungannya dengan Barat telah memburuk, dan Putin telah menggunakan kemitraan ini sebagai cara untuk menyeimbangkan pengaruh AS sambil mencapai kesepakatan yang menguntungkan, terutama di bidang energi. Putin dan Xi Jinping tahun ini sepakat untuk memperpanjang 20 tahun persahabatan dan perjanjian kerjasama.

KTT itu terjadi bertahun-tahun setelah pencaplokan Moskow atas Semenanjung Krimea Ukraina menyebabkan keretakan serius dengan mitra Baratnya dan perubahan berikutnya ke negara tetangganya di timur.

‘Desain tingkat atas’

Rusia dan China tidak hanya bekerja sama secara militer tetapi juga memperkuat hubungan di bidang diplomatik dan ekonomi.

Peskov mengatakan kedua pemimpin – yang memiliki hubungan pribadi – akan mengadakan percakapan panjang dengan agenda yang luas termasuk energi, perdagangan dan investasi. Xi Jinping bahkan menyebut Putin sebagai “sahabatnya”.

Diskusi mereka akan berlangsung delapan hari setelah panggilan video Rusia-AS di mana Presiden AS Joe Biden memperingatkan Putin agar tidak menyerang Ukraina dan Putin mengatakan kepadanya bahwa Rusia membutuhkan jaminan keamanan yang mengikat secara hukum dari Barat.

Biden juga memperingatkan Putin bahwa Rusia akan menghadapi sanksi menyakitkan yang akan merugikan ekonomi jika kembali menginvasi Ukraina.

Rusia dan China sama-sama menghadapi sanksi dari Barat atas kebijakan internal mereka di masa lalu. China diberi sanksi atas pelanggaran terhadap minoritas, terutama Muslim Uighur di Xinjiang, dan atas tindakan kerasnya terhadap gerakan pro-demokrasi di Hong Kong.

Beijing dan Washington juga tetap berselisih mengenai perdagangan dan teknologi.

Sumber: Al-Jazeera