Hizbullah Tuduh Arab Saudi sebagai ‘Teroris yang Sebenarnya’

  • Share

Hassan Nasrallah menuduh Arab Saudi menyebarkan ideologi ISIS di seluruh wilayah di tengah meningkatnya ketegangan politik.

Beirut, Lebanon – Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan Nasrallah menuduh Arab Saudi mengekspor ideologi ISIL (ISIS) dan mengangkut mobil yang dilengkapi dengan bahan peledak untuk serangan bunuh diri ke Irak.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Senin (03/01/2022), Hassan berbicara kepada Raja Arab Saudi Salman bin Abdul Aziz.

“Yang Mulia, teroris adalah yang mengekspor ideologi ISIS ke dunia,” kata Nasrallah, dengan menggunakan akronim bahasa Arab untuk ISIS.

“Teroris adalah orang yang mengirim ribuan orang Saudi untuk melakukan operasi bunuh diri di Irak dan Suriah, dan itu adalah Anda.”

Nasrallah juga mengecam kerajaan itu karena hubungannya yang dekat dengan Amerika Serikat dan untuk kampanye militer yang dipimpinnya di Yaman.

Komentar Nasrallah datang sebagai tanggapan terhadap lawan politik dan kritikus di Lebanon yang mengkritik partai yang didukung Iran karena merusak hubungan antara negara yang kekurangan uang itu dan Arab Saudi.

“Kami tidak menyerang Arab Saudi. Mereka terlibat dalam konspirasi yang lebih besar yang menghancurkan kawasan itu,” kata pemimpin Hizbullah itu.

Lebanon sedang berjuang untuk menyelesaikan perselisihan diplomatik dengan Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab dan Kuwait, yang telah mengkritik Hizbullah atas peran mereka di Yaman dan konflik regional lainnya. Pada bulan Oktober, negara-negara Teluk menarik duta besar mereka, dan Arab Saudi melarang semua ekspor Lebanon, setelah sebuah video muncul dari Menteri Informasi George Kordahi yang mengkritik perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman.

Raja Arab Saudi Salman dalam pidatonya pekan lalu meminta Lebanon untuk menghentikan “hegemoni teroris Hizbullah atas negara Lebanon”.

Hizbullah baru-baru ini mendapat sorotan dari sekutu kuncinya, Gerakan Patriotik Bebas, salah satu partai politik Kristen paling penting di Lebanon, yang didirikan oleh Presiden Michel Aoun.

Pekan lalu, Aoun secara tidak langsung mengkritik kelompok Hizbullah karena merenggangkan hubungan dengan negara-negara Teluk dengan “campur tangan dalam hal-hal yang tidak menjadi perhatian”, serta dominasi militernya sebagai kelompok bersenjata di Lebanon.

Penghormatan untuk Soleimani

pidato Nasrallah menandai peringatan kedua pembunuhan pejabat senior militer Iran Jenderal Qassem Soleimani.

Soleimani memimpin Pasukan Quds Iran dari tahun 1998 hingga dia dibunuh pada Januari 2020 dalam serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat di dekat bandara internasional Baghdad.

“Pembunuhan itu membentuk tahap baru kesadaran, wawasan, dan pengetahuan tentang musuh utama,” kata Nasrallah, merujuk pada AS, yang dia tuduh “menciptakan Daesh di Irak dan Suriah”.

“Syuhada Haji Qassem Soleimani melawan pendudukan Amerika di Irak, berkontribusi untuk membangun faksi-faksi perlawanan Irak, dan memberi mereka uang, senjata, kekuatan, harapan, dan kepercayaan diri sampai kemenangan besar dan pengusiran pasukan Amerika dari Irak,” Nasrallah menambahkan.

Pasukan Quds memainkan peran kunci dalam pertempuran di Suriah dan Irak dan bertanggung jawab untuk menyebarkan pengaruh Iran di Timur Tengah. Soleimani telah memainkan peran penting dalam mendukung secara militer Presiden Suriah Bashar al-Assad, dan memperkuat hubungan dengan Hizbullah, unit paramiliter Irak Hashd al-Shaabi (Pasukan Mobilisasi Populer), dan Hamas di Jalur Gaza, yang dijuluki “Poros Perlawanan”.

Dengan dukungan Iran, Hizbullah berubah menjadi kekuatan paramiliter regional yang memainkan peran penting dalam mendukung pemerintah Assad di Suriah dan milisi yang didukung Iran di Irak. Ini juga merupakan partai politik besar dengan anggota parlemen dan menteri dalam pemerintahan Lebanon.

 

  • Share