Kim Jong Un Sampaikan Pidato soal Pangan dan Seragam Sekolah

  • Share

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengakhiri tahun ke-10 kekuasaannya dengan pidato yang lebih banyak menyebutkan pabrik traktor dan seragam sekolah daripada senjata nuklir atau Amerika Serikat. Demikian seperti yang dilansir al-Jazeera di lamannya pada hari Sabtu (01/01/2021).

Tujuan utama Korea Utara untuk tahun 2022 adalah memulai pembangunan ekonomi dan meningkatkan kehidupan masyarakat karena menghadapi “perjuangan hidup dan mati yang hebat,” kata Kim dalam pidato pada hari Jumat di akhir Rapat Pleno ke-4 di Pusat ke-8 Komite Partai Pekerja Korea (WPK), yang dimulai pada Senin.

Pertemuan tersebut bertepatan dengan peringatan 10 tahun Kim secara efektif mengambil alih kepemimpinan negara setelah kematian ayahnya pada tahun 2011.

Kim telah menggunakan pidato sebelumnya sekitar Tahun Baru untuk membuat pengumuman kebijakan utama, termasuk meluncurkan keterlibatan diplomatik yang signifikan dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Tetapi ringkasan pidatonya yang diterbitkan di media pemerintah Korea Utara tidak menyebutkan secara spesifik tentang AS, dengan hanya mengacu pada diskusi yang tidak ditentukan tentang hubungan antar-Korea dan “urusan luar”.

Fokus domestik dari pidato tersebut menggarisbawahi krisis ekonomi yang dihadapi Kim di dalam negeri akibat lockdown  yang dipaksakan sendiri. Lockdown inilah yang telah membuat Korea Utara lebih terisolasi daripada sebelumnya.

“Tugas dasar yang dihadapi rakyat tahun depan adalah memberikan jaminan yang kuat untuk melaksanakan rencana lima tahun dan membuat perubahan yang luar biasa dalam pembangunan nasional dan kehidupan masyarakat,” kata Kim.

Kim menghabiskan sebagian besar pidatonya merinci masalah domestik, dari rencana ambisius untuk pembangunan pedesaan hingga pola makan masyarakat, seragam sekolah dan kebutuhan untuk menindak “praktik non-sosialis”.

Dia mengutip kemajuan militer sebagai pencapaian signifikan tahun lalu dan membahas “tugas militan” yang dihadapi pertahanan nasional pada tahun 2022. Pabrik traktor yang disampaikannya dalam pidato itu juga kemungkinan akan digunakan untuk membangun tempat peluncuran rudal, kata analis asing. Korea Utara diyakini telah memperluas persenjataannya meskipun terisolasi.

Fokus besar pada pembangunan pedesaan kemungkinan merupakan strategi populis, kata Chad O’Carroll, pendiri NK News, situs web berbasis di Seoul yang meneliti Korea Utara.

“Secara keseluruhan, Kim mungkin sadar bahwa mengungkapkan rencana pengembangan militer yang canggih sementara orang-orang menderita kekurangan pangan dan kondisi yang keras di luar Pyongyang bukan ide yang bagus tahun ini,” tulisnya di Twitter.

  • Share