Konflik Israel-Palestina Picu Reaksi Partai Politik di Afrika Selatan

  • Share

Secara historis, Kongres Nasional Afrika, yang berkuasa sejak akhir apartheid 1994, mendukung perjuangan Palestina. Pertengahan minggu, pemerintah mengutuk serangan Israel terhadap jamaah Palestina di masjid al-Aqsa dan menegaskan kembali dukungannya untuk solusi dua negara. Dengan memburuknya konflik, giliran berbagai partai politik Afrika Selatan yang bereaksi.

Kata-kata Nelson Mandela diucapkan lagi minggu ini: ” Kebebasan kami tidak lengkap tanpa kebebasan rakyat Palestina .” Kali ini oleh cucunya, Ketua Parlemen ANC Mandla Mandela pada sebuah demonstrasi untuk mendukung rakyat Palestina di Cape Town.

Dia meminta pemerintahnya untuk menutup kedutaan Afrika Selatan di Tel Aviv dan memutuskan semua hubungan diplomatik dengan Israel. “ Kami harus menutupnya sepenuhnya dan memastikan kami hanya memiliki satu kedutaan besar di Ramallah di Palestina. “

Sebuah posisi yang dimiliki oleh Partai Pejuang untuk Kebebasan Ekonomi (EFF). Ajakan bertindak ini tidak diterima oleh Aliansi Demokratik (DA), partai oposisi pertama yang di dalamnya Darren Bergman adalah anggotanya.

“ Hal terbaik yang dapat dilakukan di Afrika Selatan adalah menyerukan perdamaian. Pemerintah kita telah mengambil sikap dan menurut saya itu tidak membantu memperbaiki situasi. Kecaman kami harus terkait dengan kedua kubu. “

Dalam sebuah pernyataan, Desmond Tutu Foundation telah menyerukan diakhirinya dukungan puluhan tahun untuk negara apartheid Israel.

Sumber: RFI

  • Share