Krisis tak berujung yang dihadapi Lebanon selama lebih dari setahun tidak menghalangi ekspatriat (orang yang bekerja di luar negeri) untuk mengunjungi negara asal mereka dalam jumlah besar, kata pejabat Middle East Airlines kepada Arab News.

Menurut statistika Bandara Internasional Beirut-Rafic Hariri, jumlah penumpang yang datang ke Lebanon pada 1 Juli melebihi 15.000, termasuk 13.606 ekspatriat Lebanon. Sebuah rekor jumlah 20.000 ekspatriat kembali terdaftar pada akhir minggu ini.

Nisrine, yang kembali dari Jerman bersama anak-anaknya untuk liburan musim panas, mengatakan: “Orang-orang terlihat lelah, tidak ada yang tertawa, semua orang gugup dan tegang, mereka mulai mengeluh begitu melihat Anda; tidak ada listrik atau bensin, dan hidup terlalu mahal.”

Loris, seorang wanita Lebanon yang putrinya akan menikah, mengatakan bahwa kerabatnya yang datang dari Swedia dan Kanada untuk pernikahan dikejutkan oleh kedai kopi dan restoran yang penuh sesak di Broummana, Jounieh, Byblos dan Batroun, sementara kegelapan menyelimuti Beirut. Ibu kota Lebanon dilanda ledakan besar tahun lalu.

Pierre Ashkar, presiden Asosiasi Pemilik Hotel di Lebanon, mengatakan: “Situasi politik dan keamanan tampaknya tidak membuat ekspatriat meninggalkan negara itu setelah perdana menteri yang ditunjuk Saad Hariri mengundurkan diri … Mereka selalu berhasil menemukan solusi. .”

Ashkar memperkirakan jumlah orang Irak yang datang ke Lebanon selama bulan Juni sekitar 30.000. Dia berkata: “Orang-orang ini melarikan diri dari situasi keamanan di negara mereka, yang jauh lebih buruk daripada di Lebanon.”

“Adapun ekspatriat Lebanon jika mereka menghadapi jalan yang diblokir, mereka bisa pergi ke jalan lain yang mereka tahu. Dan jika ada ketegangan di ibu kota, mereka bisa pergi ke penginapan di Ras Baalbek dan desa-desa terpencil lainnya,” jelas Ashkar.

 “Ledakan Pelabuhan Beirut tahun lalu mengakibatkan penutupan (banyak) hotel mewah … (Situasi ini) mencerminkan pukulan ekonomi besar ke ibukota,” tambahnya.

“Harga di Lebanon jauh lebih murah untuk ekspatriat atau turis daripada orang Lebanon yang berpenghasilan dalam pound Lebanon. Namun, peningkatan besar nilai tukar dolar AS di pasar gelap menyebabkan masalah bagi pemilik tempat wisata.” Nilai tukar dolar AS di pasar gelap telah melewati 22.000 pound Lebanon untuk $1.

Kebanyakan orang Lebanon menganggap harga makanan di restoran mahal. Namun mereka juga harus memesan terlebih dahulu untuk memesan meja di restoran dan aula pernikahan di hotel yang sepenuhnya dipesan sepanjang musim panas.

May, seorang wanita Lebanon yang tinggal di Kanada, kembali ke Lebanon untuk musim panas dan tidak menganggap negara itu murah. Dia berkata: “Saya tidak bisa mengatasi kenaikan nilai tukar dolar.”

Dia mengatakan”Bagaimana saya bisa menghabiskan uang sementara pensiun orang tua saya tidak ada artinya … Putri saya tidak bisa pergi ke dokter gigi karena tidak ada antibiotik, dan saya tidak membawa obat-obatan dari Kanada.”