Modi Dinilai Lebih Prioritaskan Politik Ketimbang Krisis Kesehatan di India

  • Share

Rumah sakit India telah dipenuhi dengan jutaan pasien virus korona. Kerabat orang sakit bergegas untuk mencari pasokan oksigen. Prosesi kremasi dilakukan secara tergesa-gesa untuk menangani orang mati.

Namun terlepas dari tanda-tanda krisis kesehatan yang luar biasa itu, Perdana Menteri Narendra Modi malah selalu mengadakan rapat umum untuk memenangkan kampanye pemilihan umum yang padat.

“Saya belum pernah melihat kerumunan sebanyak ini sebelumnya!” dia berteriak kepada para pendukungnya di negara bagian Benggala Barat pada 17 April, sebelum pemilihan lokal utama. “Dimanapun saya bisa melihat, saya hanya bisa melihat orang. Saya tidak bisa melihat yang lain. “

Ketika gelombang mematikan lain dari infeksi COVID-19 membanjiri India, pemerintah Modi menolak untuk membatalkan festival besar Hindu yang dihadiri jutaan orang. Pertandingan kriket, yang dihadiri oleh puluhan ribu orang, juga tetap dilanjutkan.

Modi Penyebar Virus Super

Lonjakan bencana virus telah menimbulkan kritik di India. Modi dituduh membungkam perbedaan pendapat dan memilih politik daripada kesehatan masyarakat.

Dia juga disebut “penyebar virus yang super” oleh Wakil Presiden Asosiasi Medis India, Dr Navjot Dahiya.

Dengan meningkatnya jumlah kematian dan nihilnya vaksinasi yang digembar-gemborkan, Modi telah menyerahkan sebagian besar tanggung jawab untuk memerangi virus ke pemerintah negara bagian yang tidak memiliki perlengkapan yang memadai dan tidak siap dan bahkan ke pasien itu sendiri, kata para kritikus.

“Ini adalah kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata penulis dan aktivis Arundhati Roy tentang penanganan virus oleh Modi.

“Pemerintah asing bergegas untuk membantu. Tapi selama pengambilan keputusan tetap berada di tangan Modi, yang telah menunjukkan dirinya tidak mampu bekerja dengan para ahli atau melihat lebih dari sekadar mengamankan keuntungan politik yang sempit, itu akan memperburuk suasana. “

Ketika jumlah kematian resmi COVID-19 mencapai 200.000, Modi diam.

Pemerintahnya mengatakan sedang dalam “pijakan perang,” meningkatkan kapasitas rumah sakit, pasokan oksigen, dan obat-obatan.

“Pandemi COVID saat ini adalah krisis sekali dalam satu abad,” Menteri Informasi dan Penyiaran Prakash Javadekar mengatakan kepada The Associated Press.

“Semua upaya sedang dilakukan untuk mengatasi situasi ini oleh pemerintah pusat melalui koordinasi yang erat dengan pemerintah negara bagian dan masyarakat pada umumnya.”

Ketika Modi memenangkan pemilihan nasional pada tahun 2014, dia menampilkan dirinya sebagai seseorang yang dapat membuka pertumbuhan ekonomi dengan menggabungkan kebijakan yang ramah bisnis dengan ideologi nasionalis Hindu.

Kritikus melihatnya sebagai keinginan kuat atas kesejahteraan nasional dan melayani basis nasionalis Hindu-nya. Para kritikus menyalahkan Modi dalam kerusuhan berdarah anti-Muslim tahun 2002 di negara bagian Gujarat, di mana dia adalah menteri utamanya.

Ekonomi anjlok setelah pemerintahnya merombak pasokan uang tunai India dan memberlakukan pajak barang dan jasa. Namun dia dengan mudah memenangkan pemilihan kembali pada tahun 2019 di tengah gelombang nasionalisme menyusul bentrokan dengan musuh bebuyutan Pakistan.

Meskipun masa jabatan kedua dirusak oleh ekonomi yang memburuk, perselisihan sosial yang meluas, dan bentrokan mematikan dengan negara tetangga China, “Modi telah terbukti sangat tangguh secara politik,” kata Milan Vaishnav, direktur program Asia Selatan di Carnegie Endowment for International Peace .

Ketika virus korona melanda, Vaishnav mengatakan Modi mengambil pendekatan yang berbeda dari mantan Presiden AS Donald Trump dan Presiden Brasil saat ini Jair Bolsonaro.

“Dia tidak pernah menyebut virus itu tipuan. Dia menganggapnya serius. Dia mendorong penggunaan masker, jarak sosial. Dia mendorong hal-hal yang diminta otoritas kesehatan di mana-mana,” tambahnya.

Lockdown nasional yang ketat tahun lalu, yang diberlakukan dengan pemberitahuan empat jam, membuat puluhan juta pekerja migran terlantar yang kehilangan pekerjaan dan melarikan diri ke desa-desa dengan banyak yang meninggal di sepanjang jalan. Tetapi para ahli mengatakan keputusan itu membantu menahan virus dan memberi waktu bagi pemerintah.

Kasus meningkat ketika negara mulai dibuka kembali pada Juni 2020, dan pemerintah mengembangkan rencana infrastruktur darurat. Ketika gelombang surut dan kasus yang dilaporkan anjlok selama musim dingin, banyak pejabat melihatnya sebagai kemenangan.

Negara bagian membongkar rumah sakit darurat dan menunda penambahan tempat tidur ICU dan ventilator.

Pemerintah telah berusaha untuk membuat 162 pabrik oksigen sebelumnya, tetapi baru membangun 38. Dikatakan 105 lagi akan dibangun bulan ini.

Sistem perawatan kesehatan yang rapuh tidak cukup ditingkatkan, kata Gautam Menon, seorang profesor sains di Universitas Ashoka, “dan dengan lonjakan saat ini, kami melihat dengan tepat konsekuensi dari tidak melakukan ini”.

Ketika kasus mereda pada Januari, Modi berseru tentang kesuksesan India, mengatakan kepada Forum Ekonomi Dunia bahwa negara itu “telah menyelamatkan umat manusia dari bencana besar dengan menahan korona secara efektif”.

Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa memuji “kepemimpinan visionernya,” menjadikan India “bangsa yang bangga dan menang dalam perang melawan COVID”.

Pada pertengahan Maret, puluhan ribu orang menghadiri pertandingan kriket melawan Inggris di stadion Narendra Modi di Gujarat, sebuah acara yang meningkatkan kebanggaan nasional bahkan di tengah peringatan meningkatnya infeksi virus.

Pada 21 Maret, iklan di halaman depan surat kabar berbunyi: “Indah, Bersih, Aman,” saat Modi dan sekutu politiknya menyambut umat Hindu di Kumbh Mela, ziarah ke sungai Gangga yang menarik jutaan orang sepanjang April.

Sebaliknya, pada Maret 2020, pemerintahnya menyalahkan pertemuan Muslim sebanyak 3.000 orang untuk lonjakan awal infeksi dalam tindakan yang memicu kekerasan dan boikot, bahkan ketika pengadilan menolak tuduhan tersebut.

Kritikus mengecam BJP karena mengadakan rapat umum pemilihan yang dipenuhi dengan puluhan ribu pendukung tanpa masker, terutama di Benggala Barat. Partai-partai lain juga berkampanye dengan massa yang besar.

‘PM macam apa itu Modi?’

Sementara itu, untuk menghindari kritik, pemerintah memerintahkan Twitter untuk menghapus postingan yang mengkritik pemerintahan.

Di Uttar Pradesh yang dikelola BJP, pihak berwenang baru-baru ini menangkap seorang pria karena meminta oksigen untuk kakeknya yang sekarat lewat twitter. Pihak berwenang menuduhnya telah “menyebarkan hoax,” karena pejabat tinggi menyangkal kekurangan oksigen yang meluas.

“Menyalahkan media sosial atau pengguna karena mengkritik atau meminta bantuan membuat saya bertanya, apa prioritas mereka? Untuk membantu orang atau membungkam kritik? ” kata aktivis hak digital Nikhil Pahwa.

Tingkat kemarahan masyarakat perkotaan dan kelas menengah terhadap Modi makin meningkat, kata analis politik Vaishnav, padahal kritik tersebut muncul dari para pendukung yang percaya bahwa Modi  tidak dapat melakukan kesalahan.

“Dia seharusnya tidak diharapkan untuk menyelesaikan semua masalah sendirian. Mesin pemerintah yang ada sebelum dia, penuh korupsi, yang harus disalahkan,” kata Sunil Saini, seorang pengemudi di New Delhi. “Pilihan saya juga akan jatuh ke Modi di lain waktu.”

Beberapa pendukung Modi mengamuk. Ketika anggota parlemen BJP Kesar Singh Gangwar meninggal karena virus di negara bagian Uttar Pradesh, putranya mengatakan kantor Modi tidak membantu.

“Pemerintahan macam apa ini? PM macam apa itu Modi? ” kata Vishal Gangwar. “Jika dia tidak dapat memberikan perlakuan yang baik kepada anggota parlemen dari partainya sendiri, apa jadinya nasib orang biasa.”

Sumber: Al-Jazeera

  • Share