Pangkalan Pasukan Koalisi AS di Baghdad Diserang Lagi

  • Share

Insiden itu terjadi dua tahun setelah serangan pesawat tak berawak AS menewaskan Jenderal Soleimani yang dihormati Iran.

Dua drone bersenjata ditembak jatuh ketika mendekati pangkalan militer Irak yang menampung pasukan AS di dekat bandara internasional Baghdad. Tidak ada yang terluka dalam insiden itu.

Seorang pejabat koalisi militer internasional pimpinan AS yang ditempatkan di sana mengatakan sistem pertahanan pangkalan itu menyerang “dua pesawat tak berawak… pesawat ini ditembak jatuh tanpa insiden”.

“Ini adalah serangan berbahaya di bandara sipil,” kata pejabat koalisi dalam sebuah pernyataan singkat, Senin (03/01/2022).

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu.

Rekaman  menunjukkan  puing-puing dari dua pesawat tak berawak yang hancur dalam serangan itu, dengan tulisan yang terlihat jelas di sayap satu pesawat tak berawak yang bertuliskan “Pembalasan Soleimani”.

Serangan itu terjadi ketika Iran dan sekutunya di Irak menandai peringatan kedua pembunuhan Jenderal top Iran Qassem Soleimani yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh Donald Trump di dekat bandara Baghdad.

Soleimani, kepala unit luar negeri elit Korps Pengawal Revolusi Islam Iran, tewas bersama dengan pemimpin milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis pada 3 Januari 2020.

Ratusan pendukung kelompok milisi yang didukung Iran berkumpul pada hari Minggu di bandara Baghdad untuk menandai peringatan kematian Soleimani dan meneriakkan slogan-slogan anti-Amerika.

Hash – koalisi mantan kelompok paramiliter yang sekarang terintegrasi ke dalam aparat keamanan negara Irak – mengadakan nyala lilin pada hari Minggu di bandara untuk dua orang yang terbunuh.

AS mengatakan pada saat itu bahwa Soleimani sedang merencanakan tindakan segera terhadap personel AS di Irak, sebuah negara yang telah lama terpecah antara tuntutan bersaing dari sekutu utamanya Washington dan Teheran.

Lima hari setelah pembunuhannya, Iran menembakkan rudal ke sebuah pangkalan udara di Irak yang menampung pasukan AS dan satu lagi di dekat Erbil di utara negara itu.

Sejak itu, lusinan roket dan bom pinggir jalan telah menargetkan situs keamanan, militer, dan diplomatik AS di seluruh Irak.

Pada tanggal 9 Desember, koalisi pimpinan AS menyatakan telah menyelesaikan misi tempurnya di Irak dan bahwa sekitar 2.500 tentaranya akan beralih ke peran pelatihan dan penasehat murni.

  • Share