Puluhan Tewas dalam Serangan Udara Ethiopia di Kamp Pengungsi Tigray

  • Share

Aktivis Bantuan Kemanusiaan dan Front Pembebasan Rakyat Tigrayan mengatakan 56 tewas dalam serangan udara di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar di Dedebit dekat perbatasan dengan Eritrea.

Sedikitnya 56 orang tewas dan 30 lainnya luka-luka di Tigray Ethiopia menyusul serangan udara di sebuah kamp untuk warga sipil yang mengungsi akibat konflik brutal di wilayah utara.

Dalam sebuah tweet pada hari Sabtu, Getachew Reda, juru bicara Front Pembebasan Rakyat Tigrayan (TPLF) mengatakan “serangan drone lainnya” yang dilakukan oleh pasukan Perdana Menteri Abiy Ahmed di sebuah kamp untuk Pengungsi Internal (IDP) di Dedebit telah “mengambil nyawa lebih dari 56 warga sipil tak berdosa”.

Para korban merupakan orang-orang yang sebelumnya melarikan diri dari pertempuran di Tigray barat.

Dua aktivis bantuan kemanusiaan mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa serangan di kota Dedebit, di barat laut wilayah dekat perbatasan dengan Eritrea, terjadi pada Jumat malam.

Mereka mengatakan banyak anak-anak juga terluka dalam serangan itu.

Juru bicara militer Kolonel Getnet Adane dan juru bicara pemerintah Legesse Tulu tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters. Juru bicara Perdana Menteri Abiy Ahmed, Billene Seyoum, juga tidak menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah sebelumnya membantah menargetkan warga sipil dalam konflik 14 bulan dengan pasukan pemberontak Tigrayan.

Sebelumnya pada hari Jumat, pemerintah telah membebaskan beberapa pemimpin oposisi dari penjara dan mengatakan akan memulai dialog dengan lawan politik untuk mendorong rekonsiliasi.

Dua aktivis bantuan kemanusiaan itu mengatakan jumlah korban tewas dalam serangan udara hari Jumat telah dikonfirmasi oleh pihak berwenang setempat. Para pekerja bantuan mengirim foto kepada Reuters yang diambil dari orang-orang yang terluka di rumah sakit, termasuk anak-anak.

Salah satu pekerja bantuan, yang mengunjungi Rumah Sakit Umum Shire Suhul, mengatakan kamp itu menampung banyak wanita tua dan anak-anak.

“Mereka memberi tahu saya bahwa mereka di bom di tengah malam. Itu benar-benar gelap dan mereka tidak bisa melarikan diri,” kata pekerja bantuan itu.

Salah satu pekerja bantuan mengatakan salah satu yang terluka dalam serangan hari Jumat ialah Asefa Gebrehaworia, 75. Ia menangis ketika menceritakan bagaimana temannya terbunuh. Dia saat ini dirawat karena cedera di kaki dan tangan kirinya.

Pertempuran telah memaksa Asefa keluar dari rumahnya dan sekarang serangan udara telah menghancurkan kamp. Ia memilih untuk pindah ke kamp meskipun dia menghadapi kelaparan. Setidaknya, katanya, kamp ini menjadi tempat berlindung. Dia telah tiba di kamp pengungsi dari kota perbatasan Humera. Namun, sayangnya kamp ini menjadi target serangan udara pemerintah.

Amerika Serikat mengutuk serangan udara terbaru dan menyerukan untuk segera mengakhiri pertempuran.

“Serangan udara yang sedang berlangsung di Tigray yang mengakibatkan korban sipil tidak dapat diterima. Kami menggandakan seruan kami untuk segera mengakhiri permusuhan, pelaksanaan dialog nasional inklusif, dan akses tanpa hambatan sehingga bantuan dapat menjangkau semua komunitas Ethiopia yang membutuhkan,” kata Departemen Luar Negeri AS di Twitter.

Menurut sebuah dokumen yang disiapkan oleh badan-badan bantuan yang dibagikan kepada Reuters minggu ini, sebelum serangan terbaru, sedikitnya 146 orang tewas dan 213 terluka dalam serangan udara di Tigray sejak 18 Oktober.

Dalam langkah rekonsiliasi hari Jumat, pemerintah membebaskan para pemimpin oposisi dari beberapa kelompok etnis. Mereka termasuk beberapa pemimpin TPLF.

TPLF menyatakan skeptis terhadap seruan Abiy untuk rekonsiliasi nasional.

“Rutinitas hariannya menolak pengobatan untuk anak-anak yang tidak berdaya dan mengirim drone yang menargetkan warga sipil bertentangan dengan klaimnya yang benar,” kata juru bicara Getachew di Twitter pada hari Jumat.

TPLF menuduh otoritas federal memberlakukan blokade bantuan di wilayah tersebut, yang menyebabkan kelaparan dan kekurangan kebutuhan pokok seperti bahan bakar dan obat-obatan. Pemerintah membantah menghalangi lewatnya konvoi bantuan.

Uni Eropa mengatakan sementara pembebasan para pemimpin oposisi adalah langkah positif, pihaknya prihatin dengan konflik yang sedang berlangsung di Tigray.

“Semua pihak harus memanfaatkan momen untuk segera mengakhiri konflik dan masuk ke dalam dialog,” kata blok itu dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh perwakilan tingginya untuk urusan luar negeri, Josep Borrell.

Menurut Teklay Gebremichael dari situs tghat.com yang mendokumentasikan kejahatan perang, pembebasan tahanan adalah “tipu muslihat” oleh Abiy untuk menenangkan hati komunitas internasional.

“Saya pikir penting untuk melihat pembebasan tahanan politik dalam konteks yang tepat,” kata Gebremichael.

“Selama beberapa bulan terakhir, puluhan ribu orang Tigrayan dan Omoro telah dipenjara di Addis Ababa saja. Dengan melepaskan sekitar enam atau tujuh orang kemarin, Abiy mencoba untuk menciptakan lingkungan yang positif di sekelilingnya untuk menciptakan tipu muslihat kepada masyarakat internasional bahwa dia tertarik pada negosiasi dan penyelesaian konflik secara damai, sementara pada kenyataannya dia terus melakukannya. Dia membom warga sipil dan mencoba maju secara militer ke Tigray.”

Konflik brutal telah menewaskan puluhan ribu orang dan ditandai dengan serangkaian pelanggaran, termasuk pembantaian dan pemerkosaan. Ini juga telah meninggalkan krisis kemanusiaan yang parah, dengan jutaan orang mengungsi dan membutuhkan bantuan.

  • Share