Turki, Azerbaijan, Pakistan Adakan Latihan Militer Bersama di Baku

  • Share

Sebagai bagian dari kerja sama militer, Turki, Pakistan, dan Azerbaijan memulai latihan militer bersama selama delapan hari pada 12 September.

Latihan “Tiga Bersaudara — 2021” diadakan di ibu kota Azerbaijan, dengan tujuan “lebih memperkuat hubungan yang ada” antara ketiga negara dan saling membantu menemukan cara baru untuk memerangi terorisme di wilayah tersebut. 

Letnan Jenderal Hikmat Mirzayev, komandan pasukan khusus Azerbaijan, mengatakan selama upacara pembukaan bahwa kerja sama antara ketiga negara merupakan kerjasama “tingkat tinggi”. “Langkah-langkah penting sedang diambil untuk lebih memperkuat hubungan guna memastikan keamanan kawasan dan wilayahnya,” jelasnya.

Para ahli mengatakan kerja sama militer ini menambah kemesraan baru dalam hubungan politik yang dimulai pada tahun 2017. Saat itu, Menteri Luar Negeri Azerbaijan, Elmar Mammadyarov, mengadakan pertemuan trilateral pertama dengan rekan-rekannya dari Turki dan Pakistan di wilayah Baku. 

Pakistan dan Turki memberikan dukungan kepada Azerbaijan selama 44 hari Perang Karabakh Kedua September lalu. Saat itu, Azerbaijan berperang melawan angkatan bersenjata Armenia akhirnya ada gencatan senjata yang ditengahi Rusia pada bulan November. 

Setelah Turki, Pakistan adalah negara kedua yang mengakui Azerbaijan sebagai negara merdeka pada 12 Desember 1991.

“Trio regional penting dalam arti bahwa mereka akan menambahkan komponen militer ke dalam ikatan politik,” Soner Cagaptay, direktur Program Turki di Institut Washington, seperti dilansir Arab News.

“Sangat menarik untuk mengumpulkan Pakistan sebagai kekuatan nuklir, Turki sebagai salah satu militer terbesar dan terkuat di NATO, dan Azerbaijan sebagai kekuatan militer regional yang meningkat berkat kontribusi Turki dan Israel untuk industri pertahanan,” tambahnya. 

Latihan bersama juga bertujuan untuk meningkatkan pengalaman militer dan berbagi pengetahuan profesional antara staf militer ketiga negara. Menurut Cagaptay, pakar keamanan nasional Turki menganggap Pakistan sebagai salah satu sekutu terdekat Turki secara tradisional. 

“Turki sekarang mempererat hubungan pertahanannya dengan dua dari lima negara – AS, Korea, Israel, Azerbaijan, Pakistan – yang dianggap sebagai sekutu tradisionalnya. Pakistan membawa kedalaman strategis ke aliansi ini,” katanya. 

Cagaptay juga menggarisbawahi bahwa langkah ini merupakan bagian dari upaya Ankara untuk mencari otonomi strategis dan mencari sekutu di luar NATO melalui aliansi strategis yang komprehensif yang dapat memberikan reaksi yang fleksibel dan tepat waktu dalam perkembangan geopolitik dan militer. 

Kerja sama antara Pakistan dan Turki menjadi lebih penting di tengah perkembangan yang sedang berlangsung di Afghanistan dan potensi masuknya pengungsi setelah pengambilalihan Taliban. 

Pada bulan Juli, juru bicara parlemen Turki, Azerbaijan dan Pakistan menandatangani Deklarasi Baku untuk meningkatkan kerja sama trilateral. 

Dalam deklarasi tersebut, para pihak saling mendukung integritas teritorial masing-masing dan menggarisbawahi prioritas masing-masing, dengan dukungan terbuka kepada Azerbaijan dalam gerakannya di Karabakh, kepada Pakistan dalam konfliknya atas Jammu dan Kashmir, dan kepada Turki dalam penyelesaian Siprus, Aegea dan Timur. 

Pada bulan Agustus, Turkish Aerospace Industries menandatangani kontrak dengan Komisi Teknik dan Sains Nasional Pakistan untuk bersama-sama memproduksi drone militer Anka dan mentransfer teknologi antara kedua perusahaan.

Erol Bural, kepala Pusat Penelitian Pertahanan Terhadap Terorisme dan Radikalisasi yang berbasis di Ankara, mengatakan bahwa pengeboran bersama oleh unit pasukan khusus dari tiga negara sangat penting karena itu adalah tanda bahwa mereka dapat melakukan operasi bersama di masa depan. 

“Pilihan tempat untuk latihan militer bersama juga penting dan dapat dianggap sebagai pesan solidaritas antara ketiga negara ini – bahwa mereka melihat satu sama lain sebagai saudara – diarahkan ke Armenia setelah Perang Karabakh Kedua,” katanya seperti dilansir Arab News.

Bural juga menambahkan bahwa menggunakan persenjataan nyata selama latihan bersama juga penting.

“Ini membantu latihan militer untuk menghasilkan hasil yang mendekati kondisi perang nyata dan untuk menguji amunisi yang baru dikembangkan di lapangan,” katanya.  

Analis militer menggarisbawahi bahwa latihan ini juga dapat mengarah pada kerja sama dalam memproduksi teknologi militer.  

Kunjungan Presiden Pakistan Arif Alvi ke Turki pada bulan Agustus untuk menghadiri upacara peluncuran kapal korvet pertama proyek MILGEM yang dibangun di Turki untuk Angkatan Laut Pakistan juga meningkatkan kerja sama militer, yang akan membantu kemampuan pertahanan Pakistan meningkatkan peran negara itu di Asia Selatan. 

Korvet MILGEM, dilengkapi dengan persenjataan dan sensor modern, dapat disembunyikan dari radar. Mereka memiliki panjang 99 meter dengan kapasitas perpindahan sekitar 24.00 ton dan dapat bergerak dengan kecepatan 29 mil di laut. 

Pengiriman korvet dimulai dari kesepakatan bilateral yang ditandatangani pada tahun 2018. Pengiriman semua kapal yang akan menjadi salah satu kapal paling modern Pakistan akan selesai pada tahun 2025.

  • Share