15 tahun yang lalu Pemimpin Palestina Yasser Arafat meninggal di Clamart, Perancis. Sebab meninggalnya masih menjadi misteri hingga hari ini, tapi yang jelas di akhir hayatnya Arafat menydari bahwa perundingan dengan Israel adalah suatu kebodohan.

Benar tanggapan Fidel Castro ketika ditanya: Bagaimana pandangan anda terhadap perundingan Palestina-Israel? Kata Castro: Saya tidak paham dengan perundingan tersebut. Jika terjadi pada saya maka saya cuma akan berunding Israel mau hengkang dengan cara apa. Lewat darat, laut atau udara?

Yaser Arafat Tewas Akibat Diracun

Janda Arafat, Suha mengatakan pada hari Rabu (06/11/2013) setelah menerima hasil tes forensik Swiss pada mayat suaminya, bahwa Yasser Arafat tewas diracun pada 11 November 2004 dengan radioaktif polonium.

“Kami mengungkapkan kejahatan yang nyata, pembunuhan politik,” katanya kepada Reuters di Paris.

Sebuah tim ahli, termasuk dari Lausanne University Hospital’s Institute of Radiation Physics, membuka makam Arafat di Tepi Barat kota Ramallah November tahun lalu, dan mengambil sampel dari tubuhnya untuk mencari bukti dugaan keracunan.

“Ini telah mengkonfirmasi semua keraguan kami,” kata Suha Arafat setelah tim forensik Swiss menyerahkan laporannya kepada pengacaranya dan para pejabat Palestina di Jenewa, Selasa. “Hal ini secara ilmiah telah membuktikan bahwa ia tidak mati secara alamiah dan kita memiliki bukti ilmiah bahwa pria ini tewas.”

Dia tidak menuduh negara atau orang, dan mengakui bahwa pemimpin bersejarah Organisasi Pembebasan Palestina tersebut punya banyak musuh, meskipun ia mencatat bahwa Israel telah mencap dia sebagai hambatan bagi perdamaian.

Dia mengatakan kepada Reuters polonium telah diberikan oleh seseorang “dalam lingkaran dekatnya” karena para ahli telah mengatakan kepadanya racun akan dimasukkan ke dalam kopi, teh atau air minumnya.

“Aku sangat marah pada apa yang terjadi dan saya merasa bahwa saya berkabung untuk nya sekali lagi. Ini merupakan tindakan oleh para pengecut.”

Suha Arafat menyerukan penyelidikan dalam markas pemerintah Palestina Muqata dan mengatakan ia dan putrinya, Zahwa, akan mengejar kasus ini melalui pengadilan di Prancis dan di tempat lain sampai para pelaku dibawa ke pengadilan.

Keterlibatan Israel

Arafat menandatangani perjanjian perdamaian interim Oslo tahun 1993 dengan Israel dan memimpin pemberontakan berikutnya setelah kegagalan pembicaraan di 2000 pada perjanjian komprehensif.

Dugaan muncul segera. Arafat memiliki musuh di antara pengikutnnya sendiri, tetapi banyak orang Palestina menunjuk jari pada Israel, yang telah mengepung dia di markasnya di Ramallah untuk dua setengah tahun sisa hidupnya.

“Presiden Arafat meninggal sebagai korban pembunuhan teroris terorganisir yang dilakukan oleh negara, yaitu Israel, yang berupaya untuk menyingkirkan dia,” kata Wasel Abu Yousef, anggota komite eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina.

“Penerbitan hasil oleh lembaga Swiss menegaskan keracunan nya dengan polonium dan ini berarti bahwa Israel telah melakukannya.”

Pemerintah Israel telah membantah terlibat dalam kematiannya, mencatat bahwa pria berusia 75 tahun itu memiliki gaya hidup tidak sehat.

Arafat jatuh sakit pada bulan Oktober 2004, menampilkan gejala gastroenteritis akut dengan diare dan muntah. Pada pejabat Palestina pertama mengatakan ia menderita influenza.

Dia diterbangkan ke Paris dengan pesawat pemerintah Prancis tapi kemudian dalam koma lama setelah kedatangannya di rumah sakit militer Percy di pinggiran Clamart, di mana ia meninggal pada tanggal 11 November.

Sebuah penyelidikan oleh televisi Al Jazeera saluran berita yang berbasis di Qatar pertama kali melaporkan tahun lalu bahwa jejak polonium-210 ditemukan di barang pribadi Arafat yang diberikan kepada jandanya oleh rumah sakit militer Prancis di mana ia meninggal