Para tokoh politik terkemuka Iran memberikan suara untuk pemilihan presiden dan dewan pada hari Jumat (18/06/2021). Tokoh politik memberikan suara saat pemungutan suara dimulai pukul 7:00 di Iran. Secara bersamaan, pemilihan parlemen paruh waktu dan Majelis Ahli diadakan di beberapa daerah pemilihan di negara ini.

Pemimpin Revolusi Islam, Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, Presiden Hassan Rouhani, Wakil Presiden Pertama Es’haq Jahangiri, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif, penasihat senior Ali Larijani, dan Sekretaris Dewan Wali Ahmad Jannati termasuk di antara tokoh-tokoh terkemuka yang berperan memberikan suara mereka.

Presiden Rouhani mengunjungi markas pemilihan yang didirikan di Kementerian Dalam Negeri untuk mendapatkan informasi langsung tentang prosedur pemungutan suara. Dalam kunjungan tersebut, Presiden diberi pengarahan oleh Menteri Dalam Negeri Abdolreza Rahmani-Fazli.

Rouhani juga memberikan suaranya di markas pemilihan.

Mohammad Bagher Qalibaf, ketua parlemen, juga memberikan suaranya di distrik Abouzar di Teheran. Ia pun menanggapi berbagai pertanyaan yang diajukan wartawan di mana ia hadir untuk memilih.

Dia menyebut pemilihan adalah hasil dari “demokrasi agama” di Iran, mengatakan bahwa Iran mampu melestarikan republik dan sistem Islam melalui upaya mereka.

“Pemilu adalah kesempatan besar bagi rakyat untuk mengubah wajah manajemen negara ke depan. Oleh karena itu, menjadi kewajiban mereka untuk membuat pilihan dan studi yang cermat dan tepat dalam hal ini, karena mereka ingin menyerahkan administrasi negara kepada perwakilan mereka di tingkat nasional dan lokal selama 4 tahun, ”katanya.

Qalibaf menyatakan bahwa mudah-mudahan pemerintahan masa depan akan dapat bekerja dengan dua cabang pemerintahan lainnya (Parlemen dan Kehakiman) dengan cara yang akan memuaskan rakyat Iran dengan prioritas pemecahan masalah ekonomi.

Anggota parlemen papan atas mendesak masyarakat untuk berpartisipasi dalam pemilihan jika mereka benar-benar mencari penyelesaian masalah.

“Solusinya jangan marah-marah di kotak suara, tapi hadir di kotak suara. Dan dengan pilihan dan tindak lanjut yang baik, mari kita bergandengan tangan agar kita bisa melakukan perubahan di bidang manajemen,” tandasnya.

Seyyed Abbas Araqchi, kepala delegasi Iran pada pembicaraan kesepakatan nuklir Wina, memberikan suaranya di kedutaan Iran di Austria.

Dia menyatakan harapan bahwa Iran akan melihat partisipasi luas dalam pemilihan ini.

“Ini tentu akan meningkatkan wibawa, kekuatan dan kekuasaan Republik Islam Iran. Di bidang politik luar negeri, saya melihat secara langsung bahwa ketika orang berada di belakang sistem dan menunjukkan diri di berbagai bidang dan berpartisipasi dalam pemilu, kita hadir di kancah internasional dengan lebih kuat, berwibawa dan bermartabat,” tambahnya, berharap hasil pemilu akan membawa martabat bagi rakyat Iran dan akan mengarah pada interaksi dengan negara-negara di dunia.

 

Ali Akbar Velayati, penasihat senior Pemimpin Revolusi Islam, juga memberikan suaranya. Mantan menteri luar negeri mengatakan bahwa dalam situasi seperti itu di mana Iran “telah menaiki tangga kekuasaan satu demi satu, hari ini, tidak hanya dalam 40 tahun tetapi juga dalam 400 tahun terakhir, Iran telah berada di posisi paling kuat.”

“Sangat penting bagi kami untuk mempertahankan kekuatan. Untuk mempertahankan kekuasaan, karena kami mengandalkan kekuatan rakyat, kepemimpinan Imam Khomeini dan pemimpin lainna, kami membutuhkan hal yang sama sekarang, ”tambahnya.

Velayati mengatakan bahwa suara rakyat Iran tidak dianggap biasa.

“Hari ini, suara kami adalah suara yang paling penting dan itu adalah kewajiban agama,” katanya.

Saeed Jalili, yang mengundurkan diri dari pemilihan presiden pada Rabu sore, memberikan suaranya di Masjid Fatemi di distrik Khazaneh di Teheran selatan. Ia menyatakan bahwa langkah pertama negara untuk “melompat tinggi” adalah “kehadiran republik” di pusat kotak suara.

“Partisipasi masyarakat yang tinggi akan menjadi pendorong kemajuan dan lompatan. Hari ini adalah hari besar bagi bangsa Iran untuk bangkit untuk ‘lompatan Iran’. Semakin tinggi suaranya, semakin tinggi jumlah pemilihnya, dan akibatnya, semakin lama lompatannya dan semakin indah pemandangannya.”

Jalili menyatakan bahwa setiap suara rakyat adalah “peluru kendali presisi yang akan menargetkan ancaman, sanksi, dan kedengkian musuh.” Dia menambahkan bahwa setiap suara akan meningkatkan kekuatan dan mengarah pada pembangunan negara lebih lanjut.

Mohsen Rezaei, calon presiden yang memberikan suaranya pada sore hari, menyatakan bahwa kehadiran rakyat dalam pemilu akan memperkuat kekuatan dan keamanan Iran, dan rakyat memilih untuk membangun masa depan negara.

Laksamana Ali Shamkhani, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi yang memberikan suaranya pada sore hari, mengatakan bahwa langkah apa pun yang diambil sebagai simbol demokrasi untuk meningkatkan partisipasi rakyat dalam pemilihan, merupakan langkah untuk meningkatkan otoritas, keamanan, dan keamanan. dan legitimasi sistem Islam dan kondisi yang diperlukan untuk kemajuan dan peningkatan iposisi internasional Iran.

Shamkhani mengatakan bahwa dia yakin pemenang pemilu yang sebenarnya adalah rakyat.

“Setiap hasil pemilu yang akan datang itu terhormat karena itu adalah pendapat mayoritas peserta pemilu, tapi yang lebih penting adalah prinsip kehadiran dan partisipasi rakyat,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif, yang menghadiri Forum Diplomasi Antalya, memberikan suaranya di Konsulat Iran di Turki. Dia meminta maaf atas semua kekurangan yang mungkin dimiliki oleh pemerintahan sebelumnya.

“Hak untuk menentukan nasib sendiri adalah salah satu hak terpenting yang diperoleh rakyat kita dengan Revolusi, dan republik adalah salah satu pencapaian paling penting dari Revolusi Islam,” kata Zarif.

Dia menambahkan, mungkin ada keluhan karena masalah dan kekurangan, tetapi dia percaya bahwa rakyat perlu berpartisipasi dalam menentukan nasibnya sendiri.

 

Menurutnya, kotak suara merupakan tempat terbaik untuk menentukan nasib dan masa depan anak serta jalan negara.

“Saya berharap semua rekan senegara kita akan mengambil bagian dalam pekerjaan ini dengan penuh minat. Orang-orang kita selalu membuktikan kesalahan para peramal politik, dan kali ini akan dibuktikan lagi. Kami telah mencoba untuk memiliki tempat pemungutan suara sedapat mungkin dan untuk memungkinkan warga Iran di luar negeri untuk berpartisipasi dalam pemilihan dan menentukan nasib dan masa depan mereka sendiri dengan partisipasi aktif mereka, karena ini adalah hak rakyat,” tambahnya.

Mengkritik pemerintah Kanada karena kurangnya kerja sama dengan Iran untuk mengadakan pemilihan presiden meskipun ada upaya yang dilakukan oleh Kementerian Luar Negeri, Zarif mengatakan bahwa pemerintah Kanada harus bertanggung jawab atas tindakannya.

Wakil Presiden Pertama Iran Es’haq Jahangiri juga memberikan suaranya di markas pemilihan. Ia kemudian menjawab berbagai pertanyaan dari wartawan.

Dia mengatakan bahwa menurut laporan Kementerian Dalam Negeri, pemilihan diadakan dengan aman dan damai dan sesuai dengan protokol kesehatan dan bahwa orang-orang hadir di kotak suara seperti biasa.

Jahangiri juga berharap agar rakyat memilih calon yang bisa menyelesaikan masalah dalam negeri dan menangani tantangan internasional.

Kandidat presiden Abdolnasser Hemmati, yang memberikan suaranya di Hosseiniyah Irsyad di Teheran, mengatakan, “Jika saya tidak terpilih, saya akan tetap melayani rakyat dan mengikuti slogan-slogan saya.

Siapapun yang menjadi presiden harus membawa pembangunan dan kemakmuran negara ke tempat yang lebih tinggi.”