Kasus Covid-19 Semakin Meningkat, Menteri BUMN: Jatim Perlu Perhatian Khusus

  • Share

Kasus positif Covid-19 di Jawa Timur (Jatim) terus meningkat. Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir, menyampaikan kondisi penyebaran Covid-19 di Jatim perlu perhatian khusus.

“Kami dua kali menyerahkan bantuan ke Jawa Timur karena kondisinya yang memang perlu perhatian khusus,” ujarnya, di sela kunjungan kerja sekaligus menyerahkan bantuan obat-obatan dan alat kesehatan, di Gedung Negara Grahadi, di Surabaya, Minggu (05/07/2020) siang.

Kedatangannya ke Jatim, kata dia, sesuai arahan Presiden Joko Widodo. Ia datang ke Jatim didampingi Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan, Mahfud MD.

Selain Jatim, kata dia, Kementerian BUMN telah menyerahkan bantuan serupa ke provinsi lain yang tingkat penyebaran kasus Covid-19 juga tidak sedikit, seperti di Jabar dan Jateng.

Kementerian BUMN juga berperan dalam langkah penanggulangan pandemi Covid-19, di antaranya dalam bentuk kesertaan BUMN pada pendirian dan operasionalisasi RS Darurat Wisma Atlet di Kemayoran, Jakarta, dan RS Khusus Infeksi di Pulau Galang, Kepulauan Riau.

Khusus di Jatim, berdasarkan data dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim per Sabtu (05/07/2020) pukul 17.00 WIB, total kasusnya mencapai 13.447 orang atau tambahannya sebanyak 441 orang. Surabaya sebagai kota terbesar di Jatim tidak pelak menjadi episentrum sebaran penyakit ini. 

Sedangkan, angka kasus sembuh atau dinyatakan telah terkonversi negatif Covid-19 yakni 4.889 orang, serta angka kematian sampai saat ini jumlahnya 1.027 orang.

Data lain, yaitu angka pasien dalam pengawasan (PDP) di Jatim yakni jumlahnya 11.276 orang serta orang dalam pemantauan (ODP) yang mencapai 30.135 orang.

Sementara itu, Thohir juga menegaskan bantuan berupa obat Avigan yang diserahkan ke Jatim diharapkan mampu menekan angka kematian sekaligus mengendalikan kasus Covid-19.

Bantuan obat Avigan yang diserahkan sebanyak 100.000 tablet ditambah 29.000 tablet yang telah diserahkan sebelumnya, kemudian 10.000 pcs alat pelindung diri dan masker bedah berjumlah 100.000 lembar.

“Bismillah dan semoga diridhoi Allah SWT bahwa angka kematian bisa ditekan. Saat ini semua tidak mau ada saudara-saudara kita yang tidak bisa dibantu dan tentu seyogyanya pemerintah harus hadir,” katanya. (*)

  • Share