Kementerian Agama (Kemenag) menetapkan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) di Kertajati, Majalengka, Jawa Barat sebagai embarkasi/debarkasi haji jamaah dari Provinsi Jabar.

Menteri Agama Fachrul Razi dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Selasa (07/01/2020), mengatakan jamaah dari Jabar untuk sementara akan tetap menuju asrama haji di Bekasi untuk transit kemudian berangkat ke Tanah Suci melalui BIJB.

“Seluruh jamaah asal Provinsi Jawa Barat akan diberangkatkan dari Asrama Haji Embarkasi Bekasi, setelah seluruh rangkaian proses Customs, Immigration and Quarantine (CIQ) serta layanan satu atap lainnya selesai dilaksanakan di Asrama Haji Embarkasi Bekasi,” kata Menag di BIJB, Majalengka.

Dia mengatakan dengan penetapan tersebut, jamaah Jawa Barat yang awalnya berangkat ke Arab Saudi dari Bandara Soekarno Hatta, Cengkareng, mulai tahun ini akan terbang melalui BIJB Kertajati.

Demikian juga saat pulang dari Saudi, mereka akan mendarat di BIJB Kertajati. Kuota haji Jabar sebanyak 38.852 jamaah dan terbagi dalam 97 kelompok terbang (kloter).

“Selanjutnya, seluruh jamaah haji akan diberangkatkan dengan bus dari Asrama Haji Bekasi menuju BIJB Kertajati,” katanya.

Fachrul mengatakan kehadiran Embarkasi/Debarkasi Haji BIJB Kertajati agar menambah kenyamanan bagi jamaah Jawa Barat.

“Kami ingin tahun ini ada percontohan percepatan proses imigrasi saat kepulangan jamaah. Jika memungkinkan akan dilakukan di Jeddah atau saat di pesawat sehingga ketika tiba di Tanah Air, jamaah bisa langsung pulang. Kami berharap itu bisa dilakukan juga di Kertajati untuk ‘pilot projectnya’,” katanya.

Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Nizar mengatakan tahun ini pemerintah akan membangun asrama haji di Indramayu untuk memudahkan keberangkatan jamaah haji Jabar karena lebih dekat dengan BIJB. (*)