Vaksin COVID-19 untuk masyarakat Jawa Barat (Jabar) diperkirakan baru bisa diberikan pada awal tahun 2021.

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil di Cirebon, Rabu (05/08/2020).

“Kalau semua berjalan lancar, maka vaksin baru bisa diberikan pada Januari atau Februari (tahun 2021),” kata Kang Emil, sapaan akrabnya.

Ia mengatakan saat ini ada empat vaksin COVID-19 yang masuk yaitu dari Inggris, Korea, Tiongkok dan Indonesia. Namun untuk vaksin dari Inggris, Korea dan Indonesia atau lokal masih perlu tes terlebih dahulu.

Karena dari ketiga sumber tersebut masih belum dilakukan tes kedua, sebab vaksin tersebut harus lebih dahulu dites, yaitu dua di negara asalnya dan satu tes di negara konsumen.

“Ketiga sumber tersebut belum dilakukan tes. Dan untuk lokal vaksin dari Indonesia kemungkinan masih lama,” ujarnya.

Sedangkan vaksin yang telah siap dilakukan tes yaitu dari Tiongkok, di mana saat ini di Jawa Barat, khususnya di Bandung Raya sudah ada 160 relawan yang mendaftar untuk mendapatkan vaksin tersebut.

“Vaksin yang paling siap itu dari Tiongkok, dua tes sudah dilakukan di negaranya dan satu di Indonesia serta akan diproduksi oleh Biofarma,” tuturnya.

Dia berharap tes vaksin COVID-19 tidak ada halangan, agar nanti bisa segerakan diberikan kepada warga Jawa Barat khususnya dan Indonesia umumnya.

“Karena kalau semua sudah divaksin, maka imunitas tubuh terlindungi dan kehidupan bisa kembali normal,” katanya.(*)