Hal itu disampaikan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, saat melakukan peletakan batu pertama (ground breaking) revitalisasi kawasan TIM di Cikini, Jakarta Pusat, Rabu (03/07/19). Revitalisasi ini akan dikerjakan oleh BUMD Provinsi DKI Jakarta, PT Jakarta Propertindo.

“Kita ingin agar rencana (revitalisasi) itu menjadi kenyataan, karena perencanaannya matang. Itu sebabnya, kita titipkan kepada Jakpro untuk disiapkan secara matang, supaya mimpi Jakarta memiliki salah satu pusat kebudayaan. Bukan hanya (untuk) Indonesia, tapi pusat untuk Asia, pusat untuk dunia, ada di tempat ini. Yang hendak dibangun bukan bangunan fisiknya, yang hendak dibangun adalah ekosistem kebudayaannya. Fisiknya untuk memfasilitasi, tapi ekosistemnya tumbuh,” ungkap Anies, seperti dikutip dari siaran pers PPID Provinsi DKI Jakarta.

Gubernur Anies menuturkan, budayawan dan seniman akan bisa tumbuh berkembang karena ekosistem yang sehat untuk berlatih dan berkarya hingga skala internasional. Gubernur Anies menyebut, ekosistem sehat itu akan difasilitasi dengan pembangunan kawasan TIM yang menunjukkan keberpihakan pada kemajuan kesenian dan kebudayaan di Jakarta.

“Bibit yang unggul bila dia tidak menemukan tanah yang subur, maka bibit itu tidak bisa tumbuh. Tapi, bibit unggul, tanah subur, iklimnya tidak sehat, juga tidak bisa tumbuh. Kita memiliki begitu banyak bibit yang hebat. Karena itu, kita siapkan di tempat ini tanah yang subur untuk bibit-bibit seniman dan budayawan bertumbuh di Jakarta. Dan bagian dari pemerintah, memastikan iklimnya sehat. Iklimnya memungkinkan untuk ada pertumbuhan. Karena itu, kita berharap sekali apa yang sudah direncanakan nantinya akan menjadi kenyataan,” jelas Anies